Followers

Wednesday, September 28, 2011

DOKTOR TERBAIK.

Semalam aku bawa anak yang berumur 4 tahun ke klinik Balqis, kerana masalah kulit. Dari cerita yang kudengar dari sahabat handai doktor di klinik tersebut memang seorang pakar dalam masalah sakit kulit. Begitu hebat ceritanya yang meniti dari bibir ke bibir. Seawal pukul 7.45 pagi kami telah sampai ke bandar Kota Bharu, pusing-pusing sekejap dan jumpa klinik yang dimaksudkan. Daftar dan dapat giliran ke 10, wah! sampai awal pun dapat giliran ke 10, memang laku klinik ini.
Sambil menunggu giliran, anakku bermain, berjalan mundar mandir dan sesekali datang memeluk lutut ku. Setelah agak lama menunggu akhirnya sampai giliran ke 9. Ah ! tinggal satu pesakit sahaja lagi lepas ni sampai giliran kami. Anak ku bermain-main lagi berjalan sana-sini sambil mengetuk-ngetuk dinding 2 kali, kok! kok! kok! sana kok! kok! kok! sini.  Tiba-tiba seorang wanita separuh umur menjengah muka dari pintu bilik doktor, dan bersuara HEI!!!  INI APA MAIN KETUK-KETUK NI ??! dengan nada yang agak keras dan menutup semula pintunya.
Anakku memandang wajah wanita tersebut dengan selamba tanpa menunjukkan tanda-tanda bahawa dia faham apa yang dimaksudkan oleh wanita tersebut.  Ohh !! inilah doktor yang tersohor itu. Aku menarik anakku dan isteriku terus ke kaunter.

Isteriku : Maaf dik, tolong batalkan giliran ke 10, kami perlu beredar sekarang.
Budak kaunter : Oh!! boleh, tapi kan sekarang giliran ke 9, kejap aje lagi Kak.
Isteriku : Ya, tapi kami nak beredar sekarang dan mohon maaf ye dik.
Budak Kaunter : Ok tak apa Kak, tak apa...
Isteriku : Maksud Akak mohon maaf dengan doktor yang kat dalam tu. Tadi anak Akak main ketuk-ketuk dinding dan doktor rasa tidak selesa. maaf lah ya.
Aku terus meninggalkan klinik tersebut dan  memandu ke Pasir mas sejauh 30 KM untuk ke klinik Dr nik Azam, dan mendapat layanan yang sepatutnya sepertimana klinik swasta yang lain.

Maafkan saya sahabat-sahabat yang bergelar doktor, saya nak nasihati murid-murid saya.
Walau setinggi manapun ilmu kamu sebagai seorang doktor, kamu cuma salin ilmu tersebut dari buku, hasil penyelidikan orang lain. Nak tanya , berapa butir ubat yang doktor kita buat sendiri? berapa jenis virus hibrid yang doktor kita kenal pasti sendiri? berapa jurnal perubatan yang awak dah tulis? berapa jenis fungus yang awak jumpa sendiri? brapa? berapa? kan semua itu awak salin dari buku, jadi sehebat manakah ilmu kedoktoran awak? Ingat ilmu itu milik Allah, tak payah berbangga sangat dengan kepakaran yang sedikit sahaja dipinjamkan kepada kamu. Jagalah adab berbahasa, insyaAllah anda akan disenangi dan murah rezeki.

5 comments:

  1. blog ni menarik minat sy utk trus meneroka satu demi satu...:) saya berminat dlm seni lukis..

    ReplyDelete
  2. saya sendiri pun pernah mendapatkan rawatan di klinik ini.. dr tersebut mmg langsung xpandai nk hormat pesakit (customer) dia.. mmg mulut dia mcm tu..cakap ikut sedap mulut je..dah serik nk g klinik ni.

    ReplyDelete
  3. Lepas pi klinik dr nik azam...mslh anak ok tak?rasa nk bwk anak kat situ..sbb td col klinik balkis tu...mcm nk xnk ja layan kt..huhu

    ReplyDelete